Sejumlah wartawan mendapatkan intimidasi saat melakukan tugas peliputan demonstrasi di Gedung DPR/MPR RI


Media Swara Semesta (25/09)
Sejumlah wartawan mendapatkan intimidasi saat melakukan tugas peliputan demonstrasi di Gedung DPR/MPR RI, Selasa (24/9). Beberapa wartawan tersebut mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan baik dari demonstran maupun aparat kepolisian.

Salah seorang wartawan Metro TV mendapatkan intimidasi oleh sejumlah demonstran di pos polisi, Slipi, Jakarta Barat, Selasa (24/9) malam. Wartawan tersebut diusir dengan cara didorong-dorong oleh demonstran.

Wartawan tersebut diteriaki seorang pria saat hendak mengambil gambar terbakarnya pos polisi di Slipi.

"Ini mau ngapain ini?. Gak boleh ambil gambar," teriak pria berpakaian hitam Selasa (24/9) malam.

Meski mencoba bernegosiasi, tetapi pria itu tetap ngotot dan meminta massa yang ada di sana untuk menghakimi wartawan Metro TV yang sering dianggap membuat berita tak benar.

"Ngapain diam aja. Bikin berita ga pernah bener. Pergi lu mau mati lu di sini," tegasnya.

Selain itu, ada wartawan online dari Kompas.com bernama Ajeng mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan dari aparat kepolisian lantaran merekam brimob yang tengah membully demonstran di kawasan JCC, Senayan, Jakarta.

“Saya wartawan pak, saya dilindungi undang-undang pers,” teriak Ajeng.

Kemudian satu wartawan online dari media IDN Times bernam Vanny juga mendapatkan perlakuan serupa. Vanny sempat ditarik bajunya oleh aparat kepolisian dan meminta menghapus video yang telah direkam r
Sejumlah wartawan mendapatkan intimidasi saat melakukan tugas peliputan demonstrasi di Gedung DPR/MPR RI Sejumlah wartawan mendapatkan intimidasi saat melakukan tugas peliputan demonstrasi di Gedung DPR/MPR RI Reviewed by MEDIA SWARA SEMESTA on 24.9.19 Rating: 5

No comments:

Theme images by Jason Morrow. Powered by Blogger.