Edy Rahmayadi Curhat Rasa Sakit Hati saat Tinjau UAS di SMA Santo Thomas 1 Medan

Media Swara Semesta (19/4/2022)

Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi mengunjungi SMA Santo Thomas 1 Medan di sela-sela agendanya meninjau pelaksanaan Ujian Akhir Sekolah (UAS) untuk tingkat SMA sederajat, Senin (18/4/2022).

Dalam kesempatan itu, Edy Rahmayadi mengatakan, meskipun tidak ada di dalam jadwal, ia tetap ingin meninjau SMA Santo Thomas 1 Medan lantaran memiliki memori yang berkesan baginya.

Edy Rahmayadi mengaku tak lolos masuk SMA Santo Thomas 1 Medan meskipun sangat ingin masuk ke sekolah favorit di Medan ini. 

"Tak lolos aku ujian di sini, zamanku ini pilihan favorit," ujar Edy Rahmayadi saat berbincang kepada Kepala SMA Santo Thomas 1 Medan, Cahwir Tarigan.

Sambil berkelakar, Edy Rahmayadi mengatakan memang bukan rezekinya untuk bersekolah di SMA swasta ini.

"Masak aku kalah sama China, tapi buktinya memang kalah," katanya.

Mantan Pangkostrad itupun bercerita bahwa dirinya saat itu datang sendiri dengan mengendarai sepeda untuk ikut ujian melanjutkan pendidikan ke tingkat SMA.

"Jadi saya kesini naik sepeda, ujian, tak lulus saya di sini. Masuk saya lewat Cik Di tiro, di situlah kami tes. Dulu tes itu 2 jam kemudian pengumuman, saya lihat pengumuman di kertas, loh gak ada," ucapnya.

Edy pun mengaku sempat marah saat mengetahui bahwa dirinya tak lulus tes di SMA Santo Thomas 1.

"Waktu itu marah saya, dari dulu saya sombong, sombong dalam hati 'ah sekolah apa ini'," katanya. 

Usai mengetahui tak lulus di SMA Santo Thomas 1, Edy kemudian mengayuh kembali sepedanya dan tak sengaja melewati Jalan Tengku Cik Di Tiro di mana terletak SMA Negeri 1 Medan.

"Pulang saya naik sepeda masuk SMA 1, ujianlah. Sebenarnya masuk SMA Negeri 1 itu bukan pilihan, tapi karena kebetulan lewat situ," katanya.

Keesokan harinya saat pengumuman, Edy mendapati dirinya lulus di SMA Negeri 1 Medan dan langsung memberitahukan hal itu ke sang ibu.

"Langsung ujian di situ, dulu kan gampang ya, masuk ke sana, daftar, langsung ujian, karena sudah siang pengumumannya besok pagi. Datang aku besok pagi kutengok, lulus rupanya. Datang aku ke mamakku, kubilang mak lulus aku. Dia bilang, lulus apa kau? dia pun tak tau aku ujian. SMA 1, yaudah belajar baik-baik, ya. Udah gitu aja. Lain kayak anakku sekarang, emaknya yang kayak tes," ujarnya. 

Edy pun berharap SMA Santo Thomas 1 tetap bisa mempertahankan posisinya dan tetap objektif dalam menerima siswa.

"Mudah-mudahan kalian (pihak sekolah) masih objektif. Begitu kau main-main dengan itu kau akan ditinggalkan. Saya kesini tak dijadwalkan tapi kalau ada waktu pasti ke sini saya, ada memori di sini, rasa sakit hati itu saat tak lulus," katanya.


(redaksi)

Editor: Annisa

Edy Rahmayadi Curhat Rasa Sakit Hati saat Tinjau UAS di SMA Santo Thomas 1 Medan Edy Rahmayadi Curhat Rasa Sakit Hati saat Tinjau UAS di SMA Santo Thomas 1 Medan Reviewed by MEDIA SWARA SEMESTA on 19.4.22 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Gambar tema oleh Jason Morrow. Diberdayakan oleh Blogger.