Pemilihan Kades di Majalengka Ditunda Akibat Cekcok Berebut Kursi



Majalengka. Media SwaraSemesta.com(2/11) - Warga Desa Bantarujeg, Kabupaten Majalengka dihebohkan kabar meninggalnya salah seorang calon kepala desa bernama Ade Zaenal Arifin setelah terlibat cekcok dengan lawan politiknya di Pilkades Bantarujeg.

Kabar tersebut beredar di media sosial dan cukup mengundang perhatian warga. Ade dikabarkan meninggal menjelang dibukanya tempat pemungutan suara (TPS) Pilkades pada pukul 06.30 WIB.

Namun setelah dikroscek, Ade Zaenal Arifin ternyata masih hidup dan hanya pingsan. Belum diketahui penyebab Ade mengalami pingsan.

Ketua Panitia Pilkades Desa Bantarujeg, Omod Somad, mengatakan menjelang dibukanya pemilihan memang terjadi insiden percekcokan antara calon kepala desa nomor urut 01 Agus Bahagia dengan calon kades nomor urut 02 Ade Zaenal Arifin.

Kronologi perselisihan antara dua calon kades berawal dari penetapan kursi duduk sebelah utara untuk calon nomor urut 01 dan sebelah selatan untuk calon 02.

Calon kades nomor urut 02, Ade Zaenal Arifin, datang terlebih dahulu ke tempat pemungutan suara. Namun Ade duduk di kursi sebelah utara atau kursi yang seharusnya ditempati calon nomor urut 01.

Lebih lanjut Omod menjelaskan pihak 01 yang tidak terima kursinya diduduki oleh calon nomor urut 02 mempermasalahkan hingga akhirnya terjadi perdebatan.

Ada insiden seperti itu, pihak panitia mengajak kedua calon untuk berunding atau mediasi di ruang balai desa hingga akhirnya calon 02 Ade Zaenal Arifin sadar dan menerima untuk pindah tempat duduk. Namun saat keluar ruangan tiba-tiba calon 02 Ade Zaenal Arifin pingsan dan dilarikan ke Puskesmas.

"Sebetulnya kita sudah mengatur tempat duduk untuk kedua calon, namun calon 02 datang duluan menduduki kursi untuk calon 01," tutur Omod Somad.

Omod mengatakan, setelah Ade Zaenal Arifin dibawa dan diperiksa oleh pihak Puskesmas. Calon kades nomor urut 02 tersebut dinyatakan sudah meninggal, tapi setelah jenazahnya dibawa ke rumah duka, tubuh Ade Zaenal Arifin masih hangat dan ada denyut nadi.

"Keterangan dari puskesmas dinyatakan meninggal, lalu saya dapat kabar jika calon 02 ada denyut nadi," ungkapnya.

Akibat kejadian ini, pelaksanaan pemilihan kepala desa terpaksa ditunda karena alasan keamanan. Sementara untuk waktu pelaksanaannya akan dijadwal ulang berdasarkan hasil musyawarah kedua pihak calon dan kecamatan.

Sementara itu dari hasil pantauan Ciremaitoday, saat ini korban dalam kondisi kritis dengan selang oksigen di hidungnya.

Ketika dikonfirmasi kepada pihak Puskesmas Bantarujeg, kepala Puskesmas Ridwanudin mengatakan tim dokter sedang memverifikasi dan membuat laporan secara rinci.

"Kami tim dokter masih melakukan verifikasi," ungkapnya singkat.(Kmp)
Pemilihan Kades di Majalengka Ditunda Akibat Cekcok Berebut Kursi Pemilihan Kades di Majalengka Ditunda Akibat Cekcok Berebut Kursi Reviewed by MEDIA SWARA SEMESTA on 2.11.19 Rating: 5

No comments:

Theme images by Jason Morrow. Powered by Blogger.